Rabu, 16 September 2009

Kerukunan dan Toleransi di INDONESIA... hanya Indonesia yang bisa begini



Kemaren di Bandara pas di ruang tunggu… banyak sekali kejadian2 yang klu ditulis satu persatu bakal menjadi cerita sehari di BANDARA… mulai dari… ketinggalan TAS LAPTOP ketika mo cek in… gila bisa lupa gw.. gara2 scan door..apa itu namanya… jadinya sok2 ngangkat bag travel doang… Tas Sender gw ketinggalan… pas mau chekin baru kerasa.. mana laptop gw ??? astagfirullah… lari ke ScanDoor… alhamdulillah.. tas laptop masih sehat walafiat… fuih…

Trus.. Chek in.. sok modern gw..nggu mau nanya… ngeliat SCREEN INFO aja… ternyata SCREEN INFO bulshit… udah jelas disana.. ngga tau klu emang mata gw error.. tapi masa 12 orang brg gw juga kompak errornya…??? udah jelas jelas tertulis di atas itu “LOGO MASKAPAI” FLIGHT TO JAMBI 14.00…. B17….. berarti di gate 17… dah cape2 ngantri…. ternyata mba2nya dengan indah mengatakan..”SALAH PAK..INI KE DENPASAR”… gw… hmmm….

Sampailah di Bandara… ruang tunggu B2… pas masuk.. ke ruang tunggu dah mulai ngeliat padetnya… jarang2… ternyata pesawat yang ke MEDAN.. di delay… dah 3 kali delay… dan delay ke tiganya.. mungkin juga strategi agar penumpangnya ngga ngamuk… dikasihlah paket HOKBEN… yang gw taksir nilainya Rp.10.000,-… dan penumpang ke Medan pun kayaknya terdiam… wkwkwkw… gw dalam hati .. wah cara bagus buat ngibulin…hihihihi….

Nah di sana setelah semua orang dah dapet HOKBEN… gw ngga karena yang dapet HOKBEN cuman yang ke Medan aja… (diskriminasi bgt yah… gw ngga mau ngebahas hal ini.. wkwkwk) , dari awal dah masuk gw dah duduk berdekatan ama rombongan Biarawati.. kayaknya mereka ada tour gitu deh… lumayan banyak… hmm.. sempet ngobrol bentar.. salah satunya nanya?? medannya dimana dek.. gw jawab “Oh.. bukan bu.. saya mo ke Jambi”…

kembali ke HOKBEN.. setelah semua dapet HOKBEN… wah ada yang makan ada yang keep dulu… wiih… gila kata gw… sebenarnya sih gw dah biasa2 aja.. tapi… wah ngga ada penghormatan sama sekali..kata gw.. event gw ngga tau agama mereka masing2 tuh apa ???, yang jelas gw tau klu diantara yang makan itu ada yang muslim…

Sudut pandang lain gw kembali menatap para Biarawati.. mereka tetep nge-keep makanan mereka, yang jelas mereka menghormati orang-orang sedang berpuasa… walaupun gw juga agak kasian kayaknya mereka laper banget tapi tetep menjaga sopan santun.

satu pesan moral yang bisa dipetik… yang lain aja bisa menghormati kita.. tanya ama kita sendiri… sudahkah kita menghormati kita sendiri ????

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan isi...